01 Desember 2016 | dilihat: 532 Kali
Donald Trump Bakal Dimakzulkan
noeh21
Donald Trump (ist)

WartaOne, Jakarta - Seorang sejarawan yang pernah meramalkan Donald Trump memenangkan Pemilu Presiden AS 2016, kini mengeluarkan ramalan baru bahwa Trump akan dimakzulkan begitu Partai Demokrat mengendalikan kembali legislatif atau Kongres.

Niall Ferguson, peneliti senior pada Hoover Institution pada salah satu universitas bergengsi di Amerika Serikat, Universitas Stanford, Juni silam pernah meramalkan bahwa Trump akan memenangkan Pemilu dan ternyata benar.

Ferguson mengatakan bahwa presiden terpilih yang berlatar belakang pengusaha yang menang telak untuk mencapai kursi Gedung Putih, akhirnya akan berada pada kehancurannya.

Trump berkampanye sebagai orang luar politik dan menonjolkan keberhasilan bisnisnya sebagai daya tarik bagi pemilih.

Sebagai seorang oligarkis, Trump sudah menunjukkan tanda-tanda bakal mencampuradukkan kepentingan bisnisnya dengan posisinya sebagai pejabat negara, tulis Ferguson dalam The Sunday Times, sekalipun Trump menyatakan prioritas pertamanya adalah menjadi presiden Amerika Serikat dan dia tidak akan mengurusi usahanya.

Ferguson menyamakan Trump dengan tokoh fiksi pengambil keuntungan dari perang, Milo Minderbinder. Dia menyebut Trump orang yang sangat bernafsu membangun dinasti.

Trump memang memiliki jaringan usaha di banyak negara di seluruh dunia yang menjadi kepentingan strategis AS. Dia dan keluarganya yang sangat terlibat dalam baik tim transisi pemerintahan maupun saat membangun kekaisaran bisnis Trump, telah bertemu dengan mitra-mitra bisnis internasionalnya segera setelah Pemilu selesai. 

Beberapa aspek dari usahanya telah membangkitkan keprihatinan. Trump memiliki kepentingan di Turki, yang memiliki pengaruh besar di kawasan Timur Tengah dan Asia Tengah,. Trump membela Presiden Recep Tayyip Erdogan yang melakukan pemberangusan besar-besaran menyusul kudeta gagal beberapa bulan lalu. 

Setelah Trump membela Erdogan, kontroversi pembangunan Trump Towers di Istanbul pun segera menguap.

Ini menimbulkan kekhawatiran bahwa pelanggaran HAM telah ditukar dengan keuntungan bisnis dan ini akan menjadi karakter utama kepresidenan Trump. 

Di Filipina, belum lama ini pemerintah setempat mengangkat pengusaha terkenal sebagai mitra bisnis Trump, Jose Antonio, sebagai duta besar Filipina untuk AS.

Filipina dikritik oleh Presiden Barack Obama karena catatan HAM selama perang melawan penjahat narkoba yang brutal. Filipina juga bergerak menjauhi AS dengan mendekat ke China. 

Keraguan kemudian muncul dari para pengamat bahwa bentuk hubungan luar negeri seperti apa yang akan dipraktikkan antara pemerintahan Trump dan salah seorang mitra bisnisnya yang paling aktif itu, untuk wilayah sesensitif Asia Tenggara. 

Ferguson menyatakan Trump tidak berkewajiban menyerahkan kendali kerajaan bisnisnya dan anjuran kepada dia untuk melakukan itu pun tak akan kuat, sekalipun Trump tidak sepenuhnya menyerahkan kendali perusahaanya kepada keluarga dia seperti dia ikrarkan.

Ferguson meneruskan bahwa "pengusaha umumnya sangat buruk dalam berpolitik", khususnya karena betapa mudahnya mengumpulkan pajak ketimbang menghasilkan keuntungan dari bisnis.

"Di masa kita oligarki begitu melekat dengan kehidupan orang biasa yang akhirnya tersingkirkan. Di Amerika itu artinya pemakzulan. Demokrat hanya perlu waktu dua tahun untuk menyusun strategi bagaimana menguasai kembali Kongres," tulis Ferguson.

"Jika Demokrat berhasil dengan ini, hari-hari Trump sebagai presiden ini akan tinggal sebentar," tutup Ferguson dalam laman The Independent.(ant/ep)

Berita Terkait

00036983

Total pengunjung : 36983
Hits hari ini : 18
Total Hits : 170167
Pengunjung Online : 3

Alamat Redaksi/ Tata Usaha

Jl. Utan Kayu Raya No. 25 Matraman
Telp/Fax: 021-2298 5718 Jakarta Timur 13120
Rek. Mandiri: 006-00-0270782-0
(an. PT Olan Cali Shanzaki Putra)